PërjälänlänHïdüpkü

TENTANG AKU $ MEREKA
悲しいことしないでください!, 確かに、神は私たちとは
↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓↓

Selasa, 30 November 2010

Penawar Hati/Hadis ke-6

Hadis Ke-6



 بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيم

 ألحمدلله رب العالمين. والصلاة على سيذنا حبيبينا سيدنا مولانا نبينا محمد  وعلى أله وصحبه أجمعين ومن تبعهم الى يوم الدين

أم  بعد,




Bagaimana Menghadapi Sakaratul Maut.


Mafhum hadis

Daripada A'isyah RA berkata: " Aku melihat Rasulullah SAW sedang menghadapi sakaratul maut dan disisinya ada sebuah mangkuk yang berisi air didalamnya, kemudian memasukkan tangannya kedalam mangkuk lalu menyapu di mukanya degan air sambil berdoa: " Ya Allah, berikan aku pertolongan untuk menghadapi sakaratul maut".

H-R Tarmidzi



KETERANGAN HADIS.


Cuba kita bawangkan, Rasulullah yang merupakan sebaik2 ciptaan yang diciptakan oleh Allah Taala dan makhluk yang sangat dicintai oleh Allah serta penghulu segala nabi terpaksa meminta pertolongan daripada Allah SWT dalam menghadapi sakaratul maut, maka betapa pula kita hanya salah seorang diantara umatnya yang lemah dan rasanya sudah terlalu banyak membuat dosa dan kesalahan, mahupun kepada Allah Taala atau sesama makhluk sendiri.


Jika terdapat sedikit luka di badan kita, sudah tentu terlalu siksa kita untuk menahannya, maka bagaimana pula sedihnya ketika nyawa hendak bercerai dari badan. Oleh kerana itu marilah kita membuat bekalan yang banyak dan persiapan yang lengkap untuk menghadapi sakaratul maut yang amat sedih itu.


Kita hendaklah sentiasa berdoa dan memohon kepada Allah SWT agar kita dikurniakan "husnul khatimah" iaitu mati dalam keadaan beriman dan dapat menuturkan kalimat "la ilaha illallah" dan kita berlindung denga Allah Taala daripada mati dalam keadaan "suul khatimah" atau mati dalam keadaan berlumuran dosa dan kesalahan juga bersama kemurkaan Allah Taala. Na u zu billah min zalik.


Sindbad, Gharbiah City, Egyp.

Update terbaru Followers saya.

Aku sedang berusaha untuk mengejar syurga akhirat,bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat;aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat belajar syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat,dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas.Ke manapun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku...in sya Allah.
©2008
خديم طلبة العلم الشريف